Perbedaan Antara Transplantasi dan Implant | Dunia Informasi Kesehatan Perbedaan Antara Transplantasi dan Implant


Perbedaan Antara Transplantasi dan Implant
Duniainformasikesehatan.com - Didalam dunia medis, biasanya menggunakan beberapa zat untuk memperbaiki atau mengganti jaringan yang rusak. Zat tersebut diperoleh dari manusia lain atau hewan. Biasanya jaringan yang diambil dari babi karena mereka lebih dekat dengan manusia. Namun, dengan menggunakan bahan biologi akan memicu penolakan dari zat oleh sistem kekebalan tubuh manusia. Kadang-kadang, ahli bedah menggunakan zat palsu untuk menggantikan jaringan.

Secara umum, jika mereka menggunakan zat biologis, yang akan dinamakan sebagai "Transplantasi". Ketika zat sintetis yang digunakan untuk menggantikan jaringan, maka akan dikategorikan sebagai "Implant". Kadang-kadang, implan dimasukkan ke tubuh untuk melepaskan zat berkala atau terus menerus. Implan hormon progestergen adalah contoh yang baik. implan ini akan bertindak sebagai alat kontrasepsi untuk ibu.

Hati, limpa, jantung dan kulit adalah beberapa transplantasi yang berhasil dilakukan selama bertahun-tahun. Untuk mengurangi penolakan imunologi, itu lebih disukai untuk mendapatkan transplantasi dari kerabat dekat khusus saudara dan saudari. Ginjal yang dapat disumbangkan sementara seseorang masih hidup. Salah satu fungsi ginjal adalah cukup untuk manusia normal untuk bertahan hidup, tapi hati, kornea, dan hati hanya dapat diperoleh dari seseorang setelah kematiannya. organ harus dipertahankan dalam beberapa jam dari kematian seseorang, untuk menjaga jaringan hidup.

Banyak masalah etika yang terlibat dalam transplantasi jaringan. persetujuan harus diperoleh dari donor sebelumnya. Oleh karena itu, mendaftar ke daftar donor penting. donor sukarela dapat mendaftarkan nama mereka jika mereka ingin menyumbangkan organ mereka setelah kematian.

Kecuali donor adalah kembar identik, jaringan disumbangkan kepada pasien secara genetik berbeda. Jadi ini akan mengaktifkan sistem kekebalan tubuh, dan sistem kekebalan tubuh akan melawan jaringan disumbangkan karena mereka benda asing ke pasien. Oleh karena itu, menekan sistem kekebalan tubuh pasien untuk mencegah penolakan penting pada pasien transplantasi. Efek samping dari penekanan kekebalan dapat membahayakan pasien.

Implan, khususnya implan tulang, beresiko penginapan infeksi. Demikian juga, implan katup jantung dapat menimbulkan vegetasi bakteri pada katup. Untuk mencegah pertumbuhan bakteri, implan biasanya dilapisi dengan coating khusus. Bahkan implan juga asing bagi tubuh; mereka tidak diserang oleh sistem kekebalan tubuh karena mereka secara genetik inert.
Baca juga : Cara mengetahui perbedaan antara kanker kulit dan kutil

Jadi apa kesimpulannya?

Apa perbedaan antara Transplantasi dan Implan?

  1. Transplantasi adalah jaringan biologis, yang digunakan untuk menggantikan jaringan atau organ dalam manusia. Implan adalah bahan yang tidak hidup.
  2. Transplantasi perlu penekanan kekebalan di donor, tetapi implan tidak perlu.
  3. Transplantasi akan bekerja sebagai jaringan aktif pada manusia, sedangkan implan adalah dukungan mekanik untuk fungsi organ.
  4. Implan mungkin terinfeksi, karena mereka asing bagi tubuh, tetapi transplantasi dapat ditolak oleh tubuh.
  5. Banyak masalah etika yang terlibat dalam transplantasi, tetapi implan tidak memiliki banyak.
  6. Transplantasi adalah seumur hidup, kecuali mereka ditolak oleh tubuh, tetapi biasanya implan dapat dihapus, jika mereka ditempatkan sementara.

Baca Juga Ini

[random][fbig1]
Powered by Blogger.
close